Diterbitkan:
Kamis, 25-Apr-2013, 08:49 WIB

Dilihat:
602 kali

Gue Seneng Sama Murid yang Pinter (Hapal)

foto gambar pembuka artikel Gue Seneng Sama Murid yang Pinter (Hapal)

“Gue sih seneng sama murid yang pinter-pinter. Kalau selera lu sih... nggak tau deh gue.”

 

 “Maksud lu apaan nih?”

 

 “Ya pinter aja, apa aja bisa. Sebagai guru, gue pingin murid gue kayak gitu.”

 

 “Emang semua orang bisa kayak gitu apa? Pas murid-murid lu naik kelas nanti, apa mereka masih hapal dengan apa-apa yang lu ajarin?

 

“Yeee! Masak lu pinter harus bolak-balik buka buku dulu buat nyari petunjuk setiap kali lu mau ngelakuin ini-itu?”

 

 “Ya iyalah, kayak yang lu pikir gue bisa inget semuanya aja? Sorry ya bro, gue dari dulu nggak mau jadi tukang hapal!”

 

 “Terus mau lu apa? Jadi orang yang bisa ngelakuin ini-itu tanpa hapalan? Orang-orang pinter itu kan bisa cekatan melakukan ini-itu karena mereka sudah hapal apa yang harus mereka lakukan Bro!”

 

 “Eh bentar Bro! Antara hapal dengan tahu apa yang mesti dikerjakan itu beda lho?”

 

 “Tapi tahu apa yang mesti dikerjakan itu kan karena mereka hapal apa yang harus dilakukan pada suatu kasus tertentu kan? Hayooo... betul nggak?”

 

 “Gampangnya gini, koki yang masak nasi goreng. Kan koki yang jago tuh sudah tahu kalau masak nasi goreng untuk berapa porsi takaran bahan dan bumbunya seberapa. Itu kan berarti si koki udah hapal bahan dan bumbu buat bikin nasi goreng kan?”

 

 “Dokter contoh lainnya. Kalau si pasien sakit apa, semestinya kan itu dokter udah tahu obatnya apa, gimana petunjuk menanganinya. Ini kan urusannya dah urusan nyawa. Kalau dokter harus buka buku dulu, tanya sana-sini dulu, bisa-bisa pasiennya keburu koit duluan, hahaha.”

 

 “Terus mau lu apa Bro?”

 

 “Gue mau murid gue pinter dan pinter itu salah satunya adalah hapal! Makanya, gue ngasih murid gue banyak materi hapalan Bro.”