Diterbitkan:
Rabu, 09-Sep-2015, 08:21 WIB

Dilihat:
370 kali

Kucing Ketabrak

foto gambar pembuka artikel Kucing Ketabrak

Pulang kerja jam satu dini hari. Hawanya dingin. Jalanan sepi. Pas banget kalau di tengah jalan disapa dhemit. Sayangnya yang di tengah jalan bukan dhemit, tapi seekor kucing yang tergeletak tak berdaya.

 

Sepeda meluncur tanpa aku kayuh. Sesaat aku perhatikan si kucing. Matanya membelalak. Mulutnya menganga. Lidahnya terjulur. Tapi nggak ada darahnya.

 

Nggak tahu juga deh detilnya gimana. Soalnya penerangan lampu jalan kan ya terbatas. Dugaanku si kucing jadi korban tabrak lari.

 

Selang jarak 5 meter, sepeda aku pinggirkan. Aku rogoh-rogoh tas. Siapa tahu ada plastik yang bisa buat bungkus mayat itu kucing. Sayangnya nggak ada.

 

Duh! Kalau begini situasinya, acara sahurku nanti nggak hanya makan thok ini. Selain mesti nguburin mayat si kucing, juga mesti nyuci tas yang biasa dipakai ke kantor.

 

Berhubung pas itu kondisi jalan lagi dilewatin sama konvoi motor, jadinya aku nggak bisa cepat nyeberang ke tengah jalan. Eh, ndilalah dari sisi seberang jalan ada seorang bapak yang sepertinya juga ingin mendekat ke si kucing. Kalah cepet deh aku sama si bapak.

 

Begitu si bapak menyentuh si kucing, keajaiban terjadi.

 

Kucingnya bangun!

 

Yang bener ini!? Dari tadi aku lewat, minggirin sepeda, mau nyeberang, itu kucing sama sekali nggak gerak, bener-bener diam kaku seperti mayat.

 

Lha ini kok hidup lagi?

Bangkit dari kubur?

Zombie?

 

Si bapak sepertinya ya kaget juga. Si kucing kayaknya juga kaget. Celingak-celinguk dia seperti baru bangun tidur. Barangkali memang lagi mengumpulkan nyawa yang barusan tercecer?  

 

Selang beberapa detik kemudian, si kucing berjalan kaki (tanpa picang) menjauh dari jalan raya. Si bapak kembali masuk ke dalam rumah. Sementara aku nyepeda pulang sambil beli gudeg buat lauk sahur.

 

 

Apa ini yang disebut kucing punya 9 nyawa?