Diterbitkan:
Rabu, 24-Apr-2013, 07:08 WIB

Dilihat:
648 kali

Masak Murid Pinternya cuma Segitu Doang?

foto gambar pembuka artikel Masak Murid Pinternya cuma Segitu Doang?

“Yaaa, masak murid-murid gue pinternya cuma segitu doang sih?”

 

“Tapi kan senggaknya murid mampu memahami  dan mengerjakan soal yang berkaitan dengan bab yang lu ajarin, gimana sih?”

 

“Ah, lu kayak yang nggak tau aja. Lupa lu? Dulu pas kuliah dosen ngajarin apa, yang keluar pas ujian jadinya apa-apaan.”

 

“Tapi kan belum tentu murid lu bisa ngerjain?”

 

“Ya, gue nggak ngasih soal yang susah banget lah. Sedikit tricky gitu. Tipe soal yang bukan masukin angka ke rumus doang tapi perlu diutak-atik sedikit.”

 

“Niat lu apaan sih sebenernya? Tanya tuh murid-murid lu, mereka mau nggak lu gituin?”

 

“Jangan sewot dong Bro. Namanya juga ujian. Kan tujuan ujian itu nguji kemampuan? Kan gue sebagai guru juga pingin tahu sejauh apa murid-murid gue memahami ilmu yang gue ajarin. Apa mereka bisa menerapkan ilmu itu atau nggak?”

 

“Ah, kalau guru kayak lu semua sih pantes aja banyak anak sekolahan yang nggak lulus UN.”

 

“Maksud lu apaan Bro? UN itu nggak susah kok. Pertanyaannya kan ya gitu-gitu aja. Bukan pertanyaan kelasnya olimpiade. Asal murid-murid paham, mereka pasti bisa kok ngerjainnya.”

 

“Tapi kan tuh murid-murid lu kan nggak belajar matematika doang. Mereka juga ujian mata pelajaran lain juga.”

 

“Ya iyalah Bro. Masak murid gue pinternya cuma matematika doang? Mata pelajaran lain harus pinter juga dong. Kan guru-guru pada seneng kalau muridnya pinter. Iya nggak?”