Diterbitkan:
Kamis, 05-Feb-2015, 07:38 WIB

Dilihat:
706 kali

Nyasar ICU

foto gambar pembuka artikel Nyasar ICU

Di suatu Rabu yang tergolong sibuk, ritual beberes markas baru sebenarnya belum rampung. Tapi aku sudah bikin target kalau jam empat sore harus segera cabut dari markas. Nggak enak juga sih ninggal yang lain. Tapi seenggaknya sebelum cabut aku udah nge-request tambahan pasukan buat menyerbu markas. Semoga aman lah ya.

 

Kebetulan waktu itu bawa mobil. Jadi ya pikirku sekalian sajalah ngambil gulungan karpet yang baru dicuci. Toh searah sama jalan pulang. Biar besok minimal bisa ada satu kamar di markas yang layak huni.

 

Selesai ngambil karpet sekitar jam lima kurang seperempat. Pikirku cukuplah buat hari ini. Badan full debu. Dari pagi belum mandi pula. Yah, besok sajalah agenda membesuk ke RS Bethesda sebelum beberes markas lagi.

 

Belum ada lima menit meluncur di Jl. Solo handphone bunyi. Kok ya sempet-sempetnya waktu itu aku lagi nyetir sambil mainan handphone (jangan ditiru!). Ternyata Bapak ngirim forward SMS. Lha kok isi SMS-nya malah minta do’a? Lha skenarionya kok malah jadi gini? Runyam sudah rencanaku.

 

 

 

Apa boleh buat. Berhubung searah, mampirlah sore itu aku ke RS Bethesda. Sebenernya aku agak males ke RS Bethesda pakai mobil. Nyari parkirnya susah! Eh, tapi ya lebih susah di RS Panti Rapih sih. Alhamdulillah di sore hari itu dapet parkir walaupun agak nyempil-nyempil.

 

Aku itu kagum lho sama bangunan rumah sakit. Di lahan yang terbatas, pihak rumah sakit masih sempet-sempetnya bikin bangunan baru. Unik aja ada bangunan baru yang dikelilingi bangunan lama. Walaupun ya sebenernya di dalamnya itu jadi mirip labirin. Bikin bingung kalau nggak tahu denah rumah sakit.

 

 

 

Dari sini ceritanya. Dari pintu masuk pengunjung ke Ruang Shinta sih masih aman terkendali. Pas di resepsionis Ruang Shinta, katanya sudah dipindah masuk ke ICU. Waduh! Aku merasa kayak Gusti Allah kok sudah ngasih last minute call gini?

 

Bertanyalah aku, di mana itu ruang ICU. Katanya mbak perawat, ICU itu ada di gedung baru. Okelah mbak. Aku cari itu gedung baru sesuai arahan mbak perawat. Di lorong aku sempet baca denah kalau ICU itu ada di gedung Galilea. Masuklah aku ke Galilela. Eh ternyata salah! ICU sekarang ada di gedung Bedah Sentral Terpadu. Duh nyasar!

 

 

 

Sepulang membesuk, tragedi nyasar berulang lagi. Dimulai dari aksi nyari tangga darurat karena antrian lift dijajah ibu-ibu pengajian. Ternyata nggak ada tangga darurat. Adanya jalur evakuasi. Setelah ditelusuri eh ujungnya ternyata di wilayah khusus karyawan. Doh! Balik lagi deh ngantri lift.

 

Sukses keluar gedung Bedah Sentral Terpadu, aku mengandalkan insting buat mencari jalan keluar. Kok ya waktu itu goblok banget aku lupa tadi jalan masuknya dari mana. Alhasil muter-muterlah aku di RS Bethesda persis kayak orang hilang.

 

Ambil jalan yang itu ujungnya malah ruang inap, buntu. Ambil jalan satunya lagi, ujungnya malah pintu darurat. Ambil jalan yang lain malah balik ke ruang Shinta. Duh! Mbingungi!

 

 

 

Setelah tersesat 15 menit, akhirnya aku nyerah juga. Ndilalah ada ibu karyawan mau pulang. Bertanyalah aku. Sama si Ibu diketawain. Katanya kan ada plang jalan keluar. Waduh Bu! Lha wong plangnya itu cuma keliatan dari satu sisi kok. Wajar lah kalau aku nyasar.

 

Besok-besok kalau masuk RS Bethesda lagi mesti bawa bekal remah roti kayak di ceritanya Hans dan Gretel itu.